Sabtu, 25 Oktober 2014

Hidup Di Bekasi

Beberapa hari yang lalu Bekasi jadi trending topic katanya sehh, Banyak yang pada bully Bekasi, Aku yang tinggal  di bekasi tepatnya merantau di kota ini jadi tergerak untuk menulis Bagaimana bekasi menurut saya? saya udah hampir 2 th berada di kota ini akan sedikit bercerita tentang bagaimana keadaan bekasi,,oke langsung saja...



1. Masyarakat-nya
Orang yang tinggal di bekasi tidak semuanya masyarakat asli bekasi, banyak pendatang yang tinggal disini juga,jadi sifatnya juga beda2 , kalo disini orangnya cuek-cuek gak terlalu mikirin urusan orang lain kalo di desa saya kan apa2 dikit diomongin, kalo disini enggak loe loe gue gue, tapi kalo susah yah loe loe gue gue juga. kalo di desa saya kalo susah ya banyak yang bantu. Kecuekan mereka mungkin faktor lingkungan juga yang kebanyakan adalah pekerja, yang berangkat subuh pulang malem jadi gak sempat untuk bertegur sapa sama teman2nya gak sempat untuk bersosial dengan tetangganya. Pengalaman saya ngekos disini kan dalam satu rumah ada banyak yang ngekos tapi interaksi disini sangat minim karena sibuk dengan pekerjaan masing2 juga, beda dengan kos saya pas saya kuliah dulu di jogja makan bareng, jalan bareng, tidur bareng kalo ada masalah cerita, waktu pertama kali saya disini saya merasa sendiri kesepian gak ada temen buat diajakin curhat rasanya sakitt banget. hehehe.Akhirnya saya memutuskan untuk ngontrak sendiri mending sendiri2 aja sekalian.Tetapi di tempat kerja orang2 sangat baik sama saya gak semua orang bekasi sih banyak juga yang orang jawa kekeluargaan sangat kental kerja di Universitas Unisma bekasi setiap hari jumat kita senam dan sebulan sekali kita ada pengajian untuk lebih mengakrabkan aja dari fakultas satu dengan yang lain.Untukku Pribadi orang2 di kantorku sangat baik padaku. 

2. Lingkungan/suasana.
Panas itu kata pertama yang ada dalam otakku saat memikirkan kota bekasi, mungkin benar kata orang disini amat panas dan banyak yang bully katanya bekasi ada di luar bumi bekasi berada di planet sendiri yang dekat dengan matahari jadi panas banget, kenapa bekasi panas? Nah seharusnya kita mempertanyakan itu kenapa bekasi begitu panas pertama bekasi tidak ada ruang terbuka hijau disini pohon-pohon sangat minim, bahkan taman kota pun tak ada.Kedua bekasi adalah tempat dimana pabrik2 banyak berdiri mungkin disini bisa dibilang daerah industri tepatnya berada di Cikarang.Ketiga tanah disini bnyak digunakan untuk perumahan warga, sampai heran aku orang disini gak bisa lihat lahan kosong sedikit, Kalo ada lahan kosong pasti langsung dibangun apartemen lah, mall, atau perumahan warga. Karena kebanyakan orang yang kerja di jakarta mereka lebih memilih untuk cari rumah yang pinggiran jakarta, seperti di bekasi, tangerang atau depok, karena kalo rumah di jakarta amat sangat mahal. 

Dan masalah terparah di bekasi adalah sampah, Aku heran sekali dengan orang2 disini dari anak kecil sampai orang dewasa kesadaran untuk membuang sampah pada tempatnya itu sangatlah susah. Sering banget aku melihat anak remaja sekitaran smp lah sering banget nongkrong di dekat kontrakan mereka nongkrong pasti sambil minum atau makan snak dan sampahnya ditinggal begitu saja, Saat aku naik angkot sopir angkot setelah minum dia langsung membuang botol minuman begitu saja tanpa beban tanpa rasa bersalah, Di Pasar adalah tempat yang paling jorok menurutku pasar disini ya ampun gimana yah ngomongnya maap yah sungguh memprihatinkan, jalan yang seharusnya digunakan untuk kendaraan lewat dipakai untuk berjualan dan macet itulah akibatnya,ditambah lagi setelah jualan mereka meletakkan sampahnya begitu saja di pinggiran jalan, apalagi mereka jualan sayuran dan sampah2 itu menunggu dinas kebersihan untuk dibawa dan diangkut setidaknya para pedagang punya sedikit kesadaran gitu untuk membersihkan dan mengumpulkan sampah dan menempatkanya di plastik besar agar dinas kebersihan langsung mengangkutnya tidak dibiarkan begitu saja dan dinas kebersihan harus membersihkan dulu mengumpulkan dulu baru mengakutnya ke mobil sampah, saat aku melewati pasar pasti bau yang menyengat selalu tercium.Kemudian disini dimana-mana selalu menemui sampah setiap ada tempat kosong sedikit saja langsung digunakan untuk membuang sampah jadi jangan heran kalau melewati jalan-jalan di bekasi kadang tercium aroma yang tidak sedap.

Bahkan yang membuat saya geram di lingkungan kampus pun seperti itu, padahal disini tempat menuntut ilmu kan seharusnya orang berilmu harus mencerminkan orang yang berilmu kan? tapi tidak disni kadang ada mahasiswa yang membuang sampah sembarangan padahal di kampus itu tempat sampah amat dan sangat banyak, apa gak lihat atau gimana yah aku sampai heran#sambil geleng2 kepala#.
Ada juga mahasiswa di perpuspustakaan juga seperti itu aku sampai jengkel banget sering banget nemuin mahasiswa yang pada gak mau buang sampah padahal di didalam perpustakaan juga saya sediakan tempat sampah. Sempat yang membuat aku terheran2 bisa2nya mahasiswa membuang sampah setelah makan somay ditaruh di rak diantara rak buku. Tau sendiri kan somay ada saus nya di taruh di antara rak buku, Ya Allah piye jal perasaanmu?Aku klo mau buang sampah sembarangan ki jan ra tegel tenan.Disini aku waktu mau buang sampah sempat bingung juga karena tidak ada yang keliling ambil sampah, orang2 disekitar tempat tinggalku pada buang sampah di tol, kan kasian yah tol malah dijadikan tempat buang sampah, trus aku inisitip sendiri saja aku memisahkan sampah kering dan sampah basah, sampah kering aku bakar dan sampah basah seperti sisa nasi atau sisa masak gtu aku kasih ke hewan samping rumah kebetulan ada yang memelihara hewan gtu.Mungkin memang benar kata pak jokowi harus ada Revolusi mental buat orang2 disini.

3. Makanan
Pertama kali kesini lidahku belum bisa menerima makanan disini, kalo pagi untuk sarapan disini biasanya pada makanya nasi uduk atau bubur ayam, dan saya tidak terbiasa makan nasi uduk disini dimana mana ada aja yg jual nasi uduk,Untuk sarapan disini aku jarang sarapan kalopun mau sarapan biasanya masak dulu. malam pun juga seperti itu penjual pecel lele atau pecel ayam gitu pasti menyediakan nasi uduk,trus  klo makan disini tehnya disediain teh tawar, jadi klo kita makan kita pesen teh pasti disedikan teh tawar kecuali kita bilangnya teh manis baru merka kasih gula.Kalo di jogja gak perlu bilang manis dulu kita pesen teh pasti udah disediakan teh manis.

Trus masakan kas disini ada ikan pucung gabus, trus pada suka sayur asem, pepes, sama sambal pete atau jengkol. Dan semuanya aku gak suka mungkin gak terbiasa dengan lidahku kali yah??Pernah aku diajakin sama dosen disini katanya diajakin makan makanan khas bekasi yaitu ikan pucung gabus, katanya dsini sudah jarang ada yang jualan makanan khas bekasi ini ada yang jual tapi harganya mahal banget.emang bener harganya mihil bingit satu porsi saja sekitar 35ribuan klo gak salah itu belum plus nasi yah...
Trus disini banyak yang jualan ketoprak, somay, gorengan.Oiyah disini juga Banyak yang jual lontong plus gorengan jadi kalo makan gorengan itu harus sama lontong. nah lontong sama gorengan ini biasanya wajib saat buat buka puasa.Puasa disini orang2 nyarinya lontong plus gorengan utuk menu berbuka.Untuk harga disini lebih mahal daripada di jogja ato diklaten yaiyalah disini deket ibukota broo..

4.Transportasi.
Kata pertama untuk transportasi disini macet. Disini angkot2 bertebaran dimana-mana. pokoknya bnyak bnget angkot.sampai2 mau nyebarng jalan aja susah mau nyebrang ngakotnya pada berebutan padal saya kan nyebrang bukan  mau naik angkot.Di jam berangkat dan pulang kerja dipastikan adalah jam2 macet penuh,padat merayap. Klo berkendara disini harus sangat waspada klo gak bisa2 kita celaka. Semuanya serba  terburu buru disini mau berangakt kerja terburu-buru plang kerja juga terburu-buru. pokonya hidup di kota kayaknya umurnya bakal cepet deh. hehehe. Jalanan di bekasi juga banyak yang rusak dan berlobang aspalnya bukan aspal alus gitu.apalagi memasuki jalan kecil atau perumahan jalanya parah habis.Kesadaran untuk tertib berlalu lintas juga sangat minim.Kalo di lampu merah banyak sekali yang melebihi marka jalan.Padahal klo di jogja melebihi marka jalan langsung di semprit sama pak polisi. Saya pernah naik motor nah kan lampu merah yah otomatis saya berhenti kan belum lampu hijau saya masih berhenti dong yahh.saya heran lihat pengendara lain yang langsung jalan aja padahal lampu masih merah ya udah aku diemin aja kan ehh yang dibelakang aku nglakson2 hellow kan lampu masih merah yah jadi aku belum jalan yang belakang malah nglangson2 aku diemin aja dong yahhh, setelah lampu hijau baru aku jalan.Tranporstasi yang paling enak disini menurut aku adalah kereta Comuterline, udah cepet gak macet ada AC nya lagi. Tapi gak enaknya naik kereta itu pas di jam berangkat sama pulang kerja aduhh penuh sesak seperti ikan dikeringin ajah.

5.Tempat Rekreasi
Bingung kalo disini cari tempat untuk menghilangkan stress, Mau ke gunung gak ada gunung mau ke pantai gak ada pantai di kota adanya hanya Mall dan Mall jadi klo mau refresing jadinya cuma ke mall ajah, kalo mau ke gunung kita harus ke bogor, kalo mau ke pantai ya paling ke ancol di jakarta.

       Tapi terlepas dari semua yang tidak mengenakkan di bekasi, saya mengais rejeki disini,Nguli cari duit disini. Saya berharapnya bekasi juga lebih baik lagi semoga pemerintah diatas dan pemerintah daerah bekasi lebih memperhatikan kota ini. disini ada ribuan manusia juga jangan hanya memandang kota jakarta saja pandanglah sedikit ke pinggiran jakarta ini.

Ini mau sharing aja Meme yang pada bully Bekasi.Aku berharap dengan pem-Bully-an ini pemerintah daerah lebih memperhatikan Bekasi.










Minggu, 19 Oktober 2014

Etika Mahasiswa

Akhirnya UTS telah berlalu,,,,,
rasanya seneng banget kalo sudah melalui seminggu yang mencapekkan sekali, Minggu2 UTS adalah hal yang membosankan dan mencapekkan buat aku, gimana enggak berangkat pagi jam 7 pagi dan pulang malem jam 10 dan itu setiap hari kulalui selama seminggu UTS, yah walaupun kadang juga senang sedikit menerima tambahan gaji ya saat2 ngawas ujian gini. Sambil ngawas aku jga sambil mengawasi perilaku mahasiswa saat Ujian. Saya jadi teringat ketika saya menjalani masa kuliah disaat ujian kita senang banget kalo yang ngawas itu pengawasnya enak gak galak gitu. Tapi juga ada pengawas yang galak berisik dikit aja di tegur, Tapi walaupun begitu kita maseh sangat mengahargai yang namanya pengawas ujian kita punya etika dan kita tau bahwa mereka pantas untuk dihormati dan dihargai,,,

Agak berbeda mungkin yah kelakuan mahasiswa di jogja dengan mahasiswa di bekasi, Walaupun kita kadang tanya2 contek2tan sesama temen itu udah menjadi rahasia umum kalo mahasiswa seperti itu. Tapi kita masih menjaga jangan sampai berisik jangan sampai pengawas tau.Tapi disini keadaanya yah berbanding terbalik walaupun gak semuanya seperti itu, saya masih menghargai mahasiswa yang menghargai saya juga sebagai pengawas walaupun mereka contek2an setidaknya jangan sampai membuat gaduh di kelas dan mengagap pengawas tidak ada, saya sebagai pengawas juga kadang sakit hati dengan tingkah atau kelakuan mahasiswa yang seperti itu.selama saya mengawas ya ada yang menghargai dan aja juga yang tidak. Karena saya kerjanya di Unit FAI (Fakultas agama islam) saya ngawas kebanyakan di Fai tapi kadang karena kekurangan pengawas aku juga ngawas di fakultas Tehnik. Kalo di fakultas FAI mahasiswanya wajar seperti mahasiswa pada umumnya. mereka masih menganngap bahwa pengawas itu ada,Tapi ngawas di fakultas tehnik sungguh membuat saya geregetan gak tau kenapa mahsiswa difak tehnik seperti tidak punya etika. Selalu saja membuat masalah bnyak pengawas yang mengeluh bila harus ngawas di fak. tehnik karena mahasiswanya gak bisa di kasih tau, ngeyel ngregetin bangt bikin jengkel muak hiiiiiihhh pokoknya semunya dehh,,,, 

Mungkin karena mahasiswanya kebanyakan cow semua kali yah??? memang sudah menjadi rahasia umum kalo fakultas tehnik itu mahasiswanya paling gak bisa di kasih tau, makanya pengawas paling males ngawas disana dan yang menjadi korbanya adalah staff atau pegawai yang masih muda yang ditempatin ngawas di fak.tehnik, dan termasuknya saya haduhhh....lawong sama pengawas yang udah tua aja gak ada takutnya apalagi pengawas yang masih muda apalagi cantik bangt kayak saya...hehehe
Sempat seh kemaren dibikin emosi sama mahasiswa tehnik, aturanya setelah selesai ujian mereka seharusnya keluar dong ya....yang belum selesai kan masih pada ngerjain.ehh mereka yang sudah selesai malah pada nongkrong jadi kelasnya dipake buat nongkrong sama mereka sudah aku tegur kan yah...
"Ini kelas buat ujian yang udah selesai harap keluar" aku bilang gitu kan sama mereka gak ada yang bergerak satupun mereka cuma ngelihatin doang seolah2 mereka berkata "siapa sich lo?" ya ampun itu tuchh rasanya sakitttt...sakitnya tuch disini tepat di hatiku...
trus aku tambah marah2 aku kasih taunya agak keras biar mereka takut kek,, ehh malah pada ngelihatin lagi ya Allah ini orang ampun dehhh..ya udah lah emang orang2nya kan seperti itu ya aku mencoba untuk tidak emosi, akhirnya aku diemin aja tuch orang langsung aku tinggal ke TU.Yang belum ngumpulin biarin dehh urusan mereka.itu seh masih mending yah mereka gak pake banting kursi atau ngajakin berantem pengawas.

Pengawas lain juga ngalamin hal yang sama malah lebih parah lagi,,,sampai banting kursi dan pengawas cowok diajakin berantem sama mereka. Ya ampun etika anak sekarang apakah sudah sebobrok itu.gak ada sopan santunya sama sekali boro boro menghormati mereka aja gak ngangep kalo pengawas itu ada kok.Mungkin mereka harus dikasih mata kuliah Etika terlebih dahulu deh.Aku gak tau yah d universitas lain mahasiswanya tehnik seperti itu atau enggak, ya pasti di universitas temapat aku kerja mahasiwa tehnik parah banget.
luvne.com resepkuekeringku.com desainrumahnya.com yayasanbabysitterku.com

Google+ Followers